My Acne Story and How I Cured ’em (Part I)

Hi! this is my first blog and I hope you guys enjoy with this entry 🙂

Siapa yang suka dengan jerawat? cuma orang yang rada aneh mungkin yang suka dengan jerawat.  Jelas, karena jerawat sangat mengganggu penampilan dan menurunkan rasa percaya diri seseorang. Belum lagi kalo kepencet, waduw, it hurts sis ! Tapi meskipun sudah banyak cara mengatasi, banyak video-video yang sudah kasih tips, ga jarang juga orang yang masih stuck dengan permasalahan kulit yang satu itu.

That’s why I making this post about acne because I’ve been there too 😦 and luckily now I’ve been recovered 🙂

Mungkin postingan ini akan cuma bermanfaat bagi kalian yang lagi berjerawat, eits tapi tunggu dulu, yang bermuka halus kinclong nan flawless jangan tinggi hati dulu, beberapa info disini mungkin akan bermanfaat jiika suatu saat nanti kalian juga mengalaminya, karena saya dulu juga jarang buka blog terkait jerawat sampai pada akhirnya saya mendapati muka saya ancur full jerawat.


Jadi , seperti yang kita tau, jerawat faktornya banyak, bisa dari makanan hormonal reaksi alergi, dan gen. Nah, untuk kasus saya, jerawat disebabkan oleh reaksi alergi. Sebelum saya kena jerawat, kulit saya halus mulus kayak bayi (PLAK! pede amat wkwk). Tapi beneran, dulu teman saya banyak yang bilang “mukamu flawless banget meng”, “enak ya jadi kamu ga pernah jerawatan”, “duh ulus banget si meng mukamu”, dan bla bla bla. Saya bukan bermaksud menyombongkan diri ya, tapi memang seperti itu kenyataannya.

Tipe kulit saya itu normal cenderung kering. Warna kulit saya putih, gatau pastinya NC brapa yang jelas tiap pilih bb cream/foundation pasti cocok yang warna fair atau light, dan skin tone saya netral. kulit saya memang jarang berjerawat sebelumnya bahkan bisa dibilang ga pernah. mau mens ato nggak, ga ada jerawat yang nagkring. Permasalahan di kulit saya cuma komedo dan pori-pori yang besar. Itu karena aku dulu juga kurang ngerawat muka. Skincare yang dulu saya pakai cuma facial wash dan moisturizer dari Garnier Light Complete Series. Tapi seiring bertambahnya usia, saya mulai endel (bahasa jawanya), mulai pakai krim malam (Garnier juga), terus mulai coba-coba pakai skin care set dari Hada Labo yang biru dan merah. Tekstur kulit saya memang semakin membaik, tapi karena ribet akhirnya saya kurangi pemakaiannya sedikit demi sedikit sampai akhirnya sudah ga pake lagi, terutama yang dari Hada Labo, untuk garnier krim malam saya masih pakai kadang.

Awal Februari lalu, saya ada PKP (Praktek Kerja Profesi) Apoteker di Malang, nah disanalah masalah kulit dimulai.

Jadi sebelum berangkat ke Malang, sekitar sebulan sebelumnya, saya sudah ga pake Hada Labo lagi, dan ga ada permasalahan kulit yang berarti. Sampai saat saya di Malang pada minggu pertama, ada yang aneh dengan kulit saya, tiba-tiba kulit saya kering sekali sampai mudah mengelupas. Karena saking keringnya saya pakai moisturizer garnier saya, tapi ga malah membaik malah muncul jerawat batu kecil-kecil 😦 Padahal saya udah bersihin muka tiap dari tempat PKP, tapi tambah hari jerawat makin menjadi-jadi, FULL SEMUKA ! T__T Saya coba kurangi moisturizer hasilnya tetep sama, jerawat tetep nangkring malah tumbuh lagi anak-anaknya, gimana saya ga stres.

Akhirnya saya berspekulasi jerawat saya ini gara-gara saya alergi dengan air di malang.

 Kenapa? 

Karena saya sudah kurangi semua skin care saya, sampai akhirnya cuma pake facial wash saya yang biasanya jerawat tetap muncul. Dan, karena kosan saya itu daerah belakang Rumah Sakit, jadi kualitas airnya jelek,kadang airnya sampi bau besi lho. Mungkin bisa juga karena airnya mengandung terlalu banyak kaporit, karena dari yang saya baca, air yang mengandung terlalu banyak kaporit dan antiseptik membuat kulit menjadi kering. NAH ! persis banget tu sama yang saya alamin, sampai ngelupas malah. Sejak saat itu kulit saya jadi super sensitif. dan yang tambah bikin sedih selain jerawat full semuka, muka saya jadi item dan dekil 😦 sampai bb cream saya jadi keputihan kalo dipake, huaaaa

Akhirnya saya coba cari di Youtube treatment alami untuk mengatasi jerawat terutama untuk kulit sensitif. Saya coba treatment pakai oat untuk facial wash tanpa menggunakan moisturizer sama sekali. hasilnya, jerawat saya lumayan kalem, tapi lamaa banget prosesnya sampai saya ga sabar. tapi enaknya, kulit saya jadi halus, lembut, kenyel gitu, jadi pingin elus terus hihi. Sayang begitu dielus ada geronjalan jerawat bikin males buat ngelus-ngelus. Nah, saat sudah agak bersihan, dan oat saya sudah mau habis, saya stop pakai facial wash dari oat ini dan saya pake sabun batang nivea yang mengandung oat scrub. Saya kira bakal sama manfaatnya, ternyata saya SALAH ! kulit saya kering lagi dan jerawat rasanya ga jadi sembuh malah parah lagi T_T (kesalahan memang, dasar ga sabaran)

Oiya, saya juga rajin pake masket dari The Bath Box yang Breakfast Porridge, hasilnya sih emang cukup bersih, komedo hilang, jerawat sedikit mengempes tapi masih tetep semua dan yang jerawat batu saya ngga mengalami perubahan yang signifikan 😦

Karena saya ga tahan, saya cerita ke temen saya yang kuliah di malang, terus dia ngerekomendasiin Tea Tree Oil The Body Shop, dan sejak saat itu aku sukaa banget sama tea tree oil ini. 

 Sebenernya saya sudah pernah pakai produk TBS yang tea tree squeky clean scrub, bersih banget memang cuma karna saya anaknya kadang ga telaten jadi tu scrub sampai masih ada haha, padahal belinya udah setahun yang lalu sampai sekarang masih ada (tenang, Exp datenya masih September 2017 kok hehe). tea tree oilnya TBS ini ampuh banget buat ngempesin jerawat, malam totolin ke jerawat besok pasti kempes, tapi untuk jerawat yang bandel banget tetep aja ga kempes-kempes. Dan muka saya tetep masih gitu-gitu aja. Sampai akhirnya tiap cuci muka saya beli air aqua botol, dan lumayan ngaruh,jerawat jadi kaleman tapi tetep masih full semuka. sampai saya hopeless dan saya berniat buat ke dokter kulit untuk mengatasi jerawat di muka saya ini

Lanjutan ada di post selanjutnya ya 😀